FOKUS

OTHER LANGUAGE

UPDATE BY EMAIL

SIAPA KAMI

Redaksi Kokemi (Korban Kejahatan Militer dan Korporasi) adalah sebuah Projek Investigasi bersama, Solidaritas tanpa batas dan usaha pengarsipan data kejahatan Militer dan Korporasi. Selain itu, Page ini kami inisiasi sebagai usaha interupsi atas kebringasan media maistream yang senatiasa tetap aktif mereposisi amarah menjadi sesuatu yang justru dikotomik.

Anda dapat berkontribusi di Page ini.
Kontribusi dapat berupa Opini | Artikel | Komunike | Laporan | Rilis | Foto | Video atau segala bentuk material kampanye yang dapat mendukung Perjuangan Pembebasan melawan Tirani dan Otoritas

Kiriman dialamatkan Pada redaksi kami:
Email : redaksikokemi @ gmail.com
Facebook Page : Redaksi Kokemi

Ratusan Ribu Warga Spanyol Demo Tolak Reformasi Aturan Tenaga Kerja

Lebih dari seratus ribu orang menggelar aksi protes di seluruh wilayah Spanyol, Minggu (11/3). Mereka menolak reformasi tenaga kerja yang diberlakukan pemerintah konservatif, menjelang pemogokan umum yang direncanakan 29 Maret mendatang

Mereka menyerukan aksi unjuk rasa menjelang pemogokan untuk meningkatkan tekanan terhadap pemerintah. Pemogokan itu diharapkan akan membatalkan pemotongan untuk pembayaran tunjangan pengangguran dan dialihkan untuk tenaga kerja yang lebih fleksibel.   

Dilaporkan, sekitar 500.000 demonstran berunjuk rasa hanya di wilayah Madrid saja, sedangkan 450.000 orang berunjuk rasa di Barcelona.   Polisi melaporkan jumlah demonstran sebanyak 30.000 di Madrid; 17.000 di Barcelona, 15.000 di Seville, 15.000 di Malaga, 9.000 di Grenada, dan 5.000 orang masing-masing di Valencia, Cordoba, Almeria dan Cádiz


Demonstran mengibarkan bendera merah dan meneriakkan slogan-slogan anti-pemerintah. Sementara para demonstran di Madrid berbaris menuju Lapangan ke Puerta de Alcala untuk berunjuk rasa. Sebelum pidato dimulai, mereka mengadakan hening satu menit untuk mengenang para korban peristiwa 11 Maret 2004, pengeboman kereta api komuter Madrid yang menewaskan 191 orang.


"Jika pemerintah tidak memperbaiki kondisi ini, akan ada konflik dan tidak akan berakhir pada tanggal 29 Maret," kata Tokso. pekerja berpendapat reformasi benar-benar akan menyebabkan lebih banyak pengangguran, karena perusahaan-perusahaan merasa lebih mudah untuk memangkas para tenaga kerja. "Percuma, tidak efisien dan tidak adil," bunyi satu spanduk yang tergantung dari jembatan Madrid.


"Saya datang karena saya yakin neo-liberalisme yang mendorong kita menuju bencana," teriak pengunjuk rasa Madrid Antonio Martinez, seorang pensiunan profesor. 

Dia membawa bacaan plakat bertuliskan: "Jangan biarkan cucu kami menjadi budak."  



Saat ini, tingkat pengangguran Spanyol merupakan yang tertinggi di negara maju dengan angka hampir 23 persen. Pada angkatan kerja muda untuk orang berusia di bawah 25 tahun, angka pengangguran bahkan mencapai hampir 49 persen.


Di bawah reformasi disetujui oleh pemerintah Perdana Menteri Mariano Rajoy pada 11 Februari, pesangon maksimum dipangkas dari 45 hari menjadi 33 hari gaji untuk setiap tahun bekerja, untuk waktu kerja maksimal 24 tahun. Kebijakan itu juga akan lebih mudah bagi perusahaan untuk bebas keluar dari perjanjian serikat sektoral atau upah kolektif nasional.   

"Reformasi hanya akan membuat perusahaan lebih murah untuk memecat orang dan akan memberikan kekuatan lebih untuk para bos perusahaan. Ini hanya akan memperburuk keadaan," kata pegawai negeri, Iker Rodriguez.   

Selain reformasi tenaga kerja, Rajoy telah mengumumkan pemotongan belanja sebesar 8,9 miliar euro (atau US$ 11,5 miliar) yang mencakup pembekuan upah sektor publik, dan pajak yang lebih tinggi pada pendapatan, tabungan, dan properti  yang akan menghemat 6,3 miliar euro.   



Leave a Reply